Apakah Ibadah itu menyembah?

Leave a comment

February 13, 2015 by Islam saja

بسم الله الرحمن الرحيم

Kata ” “عبد(abdun) sebenarnya bermakna sebuah tanaman beraroma yang menyimpan banyak daya tarik bagi unta-unta. Unta-unta menjadi gemuk jika mereka memakannya dan juga mulai memberikan lebih banyak susu.
Tanaman ini juga menimbulkan rasa haus ketika unta-unta memakannya dan butuh air minum.
Dengan demikian, tanaman ini memiliki tiga karakteristik, yaitu daya tarik, menjadikan haus, yang akhirnya menghasilkan gemuk dan susu yang melimpah. Oleh karena itu konotasi dari kata ini mengandung unsur penderitaan pada awalnya, tetapi akhirnya keberhasilan dan kenyamanan. Dengan cara berbahasa yang sama orang-orang Arab biasa menggosokkan lemak pada perahu-perahu mereka yang menjadikan perahu-perahu tersebut terlihat jelek, tetapi akhirnya perahu-perahu itu tetap terjaga aman dari pengaruh air. Oleh kare itu perahu tersebut disebut “سفينة معبدة” (safiinatoon mu‘abbadatun).
Ibn Faris telah memasukkan dua makna sebagai dasar untuk kata ini, yaitu kelembutan dan ketangguhan. Di sini ia mengacu kepada semacam kelembutan yang kemudian menghasilkan daya tahan.

Menurut makna dasar ini “عبادة” (ibaadat) yang berarti melakukan suatu perbuatan yang cenderung mengandung ketulusan yang mana sebagai hasil akhirnya adalah sangat menguntungkan walapun pada awalnya memerlukan usaha/ kerja.

لايكلف الله نفسا الا وسعها
Allah tidak memberikan beban melebihi kesanggupannya. (2:286).

Dalam mengikuti Al-Quran, seseorang menerima suatu ikatan pada dirinya yang mungkin merepotkan, namun dalam jangka panjang mereka akan memiliki banyak manfaat bagi dirinya dan larangan-larangan tersebut pada kenyataannya menjadikan karakter dirinya lebih kuat.
Al-Quran telah menjadikan makna ini jelas pada tiga ayat berikut di mana pesan tersebut disampaikan:

وذكر فان الذكرى تنفع المؤمنين
Terus perlihatkanlah petunjuk Al-Quran kepada orang-orang karena hal ini akan menguntungkan mereka yang menerimanya. (51:55).

وما خلقت الجن والأنس الا ليعبدون
Kami telah menciptakan manusia, baik yang menetap ataupun yang nomad, untuk mengikuti bimbingan Ilahiah (Ini mungkin tampak sebagai tantangan pada awalnya, tetapi bermanfaat dalam jangka panjang). (51:56).

ما أريد منهم من رزق وما أريد أن يطعمون
(dan ingatlah) Kami tidak ingin ada rezeki atau hadiah dari mereka (karena mengikuti petunjuk Ilahiah tersebut). Kerja keras mereka [dalam mengikuti petunjuk ini] adalah untuk keuntungan mereka sendiri. (51:57).

Dengan kata lain, pada awalnya ada kesulitan karena sistem tersebut didirikan oleh setiap individu yang menerima bimbingan dan kemudian melakukan upaya untuk menciptakan suatu sistem. Ada oposisi yang kuat dari orang-orang yang tidak ingin menyerahkan hak istimewa mereka; namun, jika usaha dilanjutkan terus maka sistem tersebut akan berdiri dan semua manfaat yang dijanjikan tersebut akan diperoleh oleh semua orang.

Dalam rangka memahami makna dari “عبد” (Abbad), kita perlu tetap memegang kedua aspek kesulitan dan manfaat dalam pengertiannya, yang kita hadapi dalam hidup kita. Misalnya istilah “تعبيد ” (ta’beed) yang berarti bahwa kuda tersebut cukup terlatih untuk kita memanfaatkan dia untuk dinaiki. Ini disebut berkuda atau “memecah kuda”. Istilah tersebut juga bermakna menjadikan suatu jalan itu sama tinggi dan halus sehingga orang dapat menggunakannya untuk bepergian dari satu tempat ke tempat lain. Apa yang perlu dicatat di sini adalah bahwa pada awalnya semua tugas-tugas ini memerlukan kerja keras, tetapi kemudiannya akan menghasilkan banyak manfaat jangka panjang. Penerapan analogi ini pada petunjuk Al-Quran bermakna bahwa nilai-nilai yang dijelaskan dalam kitab tersebut akan memberikan manfaat jangka panjang kepada siapapun yang mengikutinya dengan menggunakan akal dan penalarannya.

Jadi makna yang sebenarnya dari “عبادة” (ibaadat) mengakui butuh kepada bimbingan/ petunjuk al-Quran melalui kehendak bebas dan kemudian menggunakan akal dan penalaran kita untuk menerimanya dengan penuh keyakinan. Keyakinan yang teguh pada apa yang dinyatakan di dalam Al-Quran adalah kebenaran dan bahwa apa yang dijanjikan dapat dicapai melalui usaha manusia. Ini kemudian menjadi program yang tepat untuk mendidik dan melatih para relawan dalam bimbingan tersebut dengan maksud untuk bekerja bersama-sama membuat sebuah sistem untuk kebaikan umat manusia (2: 151). Ini membutuhkan waktu, tenaga dan sumber daya dimana para relawan ini memperoleh dan menghabiskan melalui kemauan bebas mereka karena mereka telah mengembangkan keyakinan yang tak terbatas ini bahwa apa yang ada di Al-Quran adalah kebenaran dari Allah – Pencipta alam semesta (9: 111).

Al-Quran menyatakan:
اعبدوا الله واجتنبوا الطاغوت
Taatlah kepada Allah dan jauhilah kekuatan yang menentang/ pemberontak. (16:36).

Makna dari “طاغوت” (taghuut) adalah semua kekuatan yang bekerja melawan nilai-nilai permanen, misalnya: eksploitasi, perbudakan, konflik, perang, dll. Oleh karena itu ayat ini bermakna bahwa memberdayakan kemampuan anda sendiri dan kekuatan eksternal alam sesuai dengan bimbingan Al-Qur’an dan menggunakannya untuk kebaikan umat manusia sedemikian rupa sehingga bagian dari kehidupan ini dan bagian selanjutnya dari kehidupan anda adalah kesuksesan (2: 201).

Di tempat lain dikatakan:
لا تعبد الشيطن
Jangan mematuhi syetan. (19:44)

Makna dari “شيطن ” (syaiton) adalah sama sebagaimana dijelaskan sebelumnya yaitu dorongan mengikuti keinginan/ nafsu manusia dan tidak menerima nilai-nilai permanen Al-Quran.:
إن الشيطان كان للرحمن عصيا
Sungguh, syetan itu adalah tidak taat kepada ar-Rahman (19: 44).

Syetan yang dirujuk di sini adalah keinginan/ nafsu manusia yang tidak pernah dapat membimbing ke jalan yang benar dan membutuhkan bimbingan Al-Quran – atribut Allah yang disebut di sini adalah ar-Rohman. Lihat judul (R-H-M). Juga lihat judul (Sh-Te-N).

Juga lihat ayat-ayat dari Al-Quran di mana ia mengatakan:
أفرأيت من اتخذ إلهه هواه
Apakah kamu tidak memperhatikan ia yang telah menjadikan keinginannya sebagai penopangnya? (45:23)

Sebuah Ayat lengkap dari Surah an-Nahal yang diberikan di atas adalah sebagai berikut:
ولقد بعثنا في كل أمة رسولا أن اعبدوا الله واجتنبوا الطاغوت
Setiap utusan yang datang dengan pesan dari Allah mendesak orang-orang untuk menerima misi Allah dan menghindari kepalsuan (16:36).

Jadi ini menjadikan makna dari “abad dari Allah” menjadi jelas, karena di tempat lain dikatakan:
ألم تر إلى الذين يزعمون أنهم آمنوا بما أنزل إليك وما أنزل من قبلك يريدون أن يتحاكموا إلى الطاغوت وقد أمروا أن يكفروا به ويريد الشيطان أن يضلهم ضلالا بعيدا

Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang mengaku dirinya telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadamu dan kepada apa yang diturunkan sebelum kamu? Mereka hendak berhakim kepada thaghut, padahal mereka telah diperintah mengingkari thaghut itu. Dan syaitan bermaksud menyesatkan mereka (dengan) penyesatan yang sejauh-jauhnya. (4:60).

Mereka masih ingin semua masalah mereka harus diselesaikan melalui cara-cara atau hukum yang tidak baik meskipun mereka telah diperintahkan untuk menghindari hukum durhaka seperti itu (2:257). Dengan demikian jelas bahwa menghindari “طاغوت” (toghuut), atau kedurhakaan, berarti bahwa manusia tidak boleh memecahkan masalah yang dihadapinya sesuai dengan pemikiran dan keinginan pribadinya, maupun melalui cara-cara dan hukum yang tidak baik, tetapi melalui undang-undang yang telah dibuat dan diwahyukan oleh Allah. Inilah yang disebut “اعبدو الله” (a’budullah), yaitu, menerapkan jalan Allah karena ini adalah makna yang benar menurut al-Quran dalam melaksanakan “عبادة” (ibadat) kepada Allah. Al-Quran telah menggunakan istilah “اعبدو الله” (a’budullah) tepatnya sejalan dengan kata “pemerintahan” yang digunakan hari ini.

Surah Al-Kahaf mengatakan di satu tempat:
ولا يشرك بعبادة ربه أحدا

Mereka seharusnya tidak memasukkan orang lain di Abad mereka dari Pemelihara mereka. (18:110).
Di tempat lain dikatakan tentang Allah:
ولا يشرك في حكمه أحا
Dia tidak memasukkan atau membiarkan siapapun berbagi dalam kekuasaannya-Nya. (18:26)

Dengan cara yang sama dikatakan dalam Surah Yusuf bahwa:
إن الحكم إلا لله أمر ألا تعبدوا إلا إياه
tidak ada pemerintahan kecuali dari Allah. Dia telah memerintahkan untuk tidak menerima ketundukkan kepada yang lain. (12:40).

Jadi kita telah melihat bagaimana Al-Quran telah menggunakan kata kewenangan, pemerintahan, kedaulatan dan ibadah.
Kisah tentang utusan Musa – ia mengatakan kepada Firaun bahwa kebaikan dia kepadanya ketika ia masih anak-anak adalah tidak ada konsekuenasinya karena tetap menjadikan Bani Israil di bawah penindasannya. Al-Quran berbicara tentang orang-orang Firaun yang mengatakan:

وقومهما لنا عابدون
(Haruskan kita menerima apa yang dua bersaudara ini beritahu kita yang tidak lain hanyalah manusia seperti kita), dan ketika bahkan kaum mereka adalah budak-budak kita’? (23:47).

Al-Quran menjadikannya sangat jelas bahwa jika kita ingin beruntung dalam hidup sekarang dan di masa datang maka kita hanya memiliki satu pilihan yaitu mengikuti nilai-nilai permanen sebagaimana yang diwahyukan. Allah telah menyatakan bahwa:

ومن لم يحكم بما أنزل الله فأولئك هم الكافرون
Orang-orang yang tidak melaksanakan urusan mereka sesuai dengan wahyu yang diberikan oleh Allah (sebagaimana tercantum dalam Al-Quran) adalah orang-orang yang menolak bimbingan (karena itu tidak bisa mendapatkan keuntungan dari itu) (05:44)

Itulah mengapa al-Quran telah mengatakan dengan jelas bahwa orang-orang percaya akan diberi kewenangan hanya jika mereka menegakkan Deen (24:55) dan ini meliputi: (1) nilai-nilai permanen diikuti (2) tidak ada hukum lain yang diikuti
Hal ini menunjukkan bahwa “عبادة” (ibadat) tidak bermakna penyembahan sebagaimana yang dipraktikkan di berbagai sekte, karena penyembahan jenis ini bisa dilakukan di bawah bentuk pemerintahan yang tidak ada hubungannya dengan al-Quran.

Latar belakang sejarah dari istilah ini adalah ketika yang tertindas di bawah Pemerintahan yang menindas dan kejam itu tetap tangguh, maka mereka disebut “عبيد” (abiid). “عبيد”(abiid) dan “عباد”(ibaad) adalah jamak dari “عبد” (abdun). Jamak dari “عابد” (aabid) adalah “عابدون” (aabiduun) dan “عبدة”(abadah), tetapi perasaan simpati bagi orang-orang yang rela atau “عبيد” (abiid) tidak berlangsung lama dan orang-orang yang dibebaskan dari rezim yang menindas mulai berubah menjadi budak lagi. Dengan demikian, kata “عبيد”(abiid) mempunyai konotasi diperintah atau bersikap tunduk. Dengan demikian, makna “عبيد” (abiid) di Al-Quran menjadi tunduk atau diperintah(23:27), dan arti “عبد” (Abbad) menjadi “menjadi tunduk”(26:22), dan”عبد” (abad) menjadi berarti budak, atau bawahan (2:178).

Pada kata ini telah diberikan konotasi ketaatan. Dengan demikian, “تعبد” (ta’abbud) dan “تزلل” (tazallul) digunakan dengan arti yang sama, yaitu berserah diri di hadapan hukum Allah. Ini adalah emosi yang melekat dalam pemujaan, dan dengan demikian “عبادة”(ibadah) menjadi bermakna memuja/ menyembah.

Al-Quran mengatakan:
قالوا نعبد أصناما
mereka mengatakan kami menyembah berhala. (26:71)

Berhala-berhala ini adalah manifestasi dari gambaran yang ada dalam benak para penyembah ini sebagai kepercayaan dan akibatnya mereka mengasosiasikan manfaat dan bahaya dengan keyakinan ini. Oleh karena itu berhala-berhala ini disembah juga dengan mengharapkan karunia atau rasa takut. Keyakinan ini menetap dengan kuat dalam batin para pengikut ini dan menjadi begitu mapan selama periode waktu yang memberikan kepuasan emosional dalam suatu kelompok. Karena manfaat kelompok tersebut dikaitkan dengan memiliki keyakinan umum meskipun salah, mayoritas tidak pernah mempertanyakan hal itu dan ini berlanjut dari generasi ke generasi. Al-Qur’an telah menunjukkan keadaan ini di banyak tempat misalnya ayat (53:23) dan (43:23). Ini juga merupakan dasar pelaksanaan setiap ketundukan.
Dengan mengacu pada kerja keras pada awalnya, hal yang sama memunculkan pada kata “عبد يعبد” (Abida ya’budu) yang bermakna mengekspresikan kebencian atau frustrasi. Oleh karena itu Surah Az-Zukhruf mengatakan:

قل إن كان للرحمن ولد فأنا أول العابدين
Katakanlah jika ar-Rohman bisa mempunyai anak, maka akulah yang akan menjadi yang pertama untuk tidak mengakui dia (43:81)

Dengan kata lain, karena tidak ada pertanyaan dari setiap anak yang dilahirkan- kepada Allah, oleh karena itu tidak ada pertanyaan dari setiap penerimaan dari posisi ini. Sekarang jika ” عبدين” (Abideen) adalah dianggap berasal dari “عبد”(Abad), maka ayat ini juga bisa bermakna bahwa jika Allah memiliki anak, maka saya akan menjadi yang pertama untuk mematuhi anak ini, tetapi karena ini belum pernah terjadi, maka saya tidak menerima pemahaman ini. Seluruh argumen ini tidak berdasar, karena diri kita, yang didasarkan pada proses berpikir kita, sebenarnya mendefinisikan kita sebagai manusia, dan hal ini kita tidak bisa meneruskannya kepada keturunan kita yaitu apa yang mendefinisikan diri manusia adalah non-fisik dan tidak diatur oleh hukum-hukum fisik. Al-Quran menekankan secara berulang pada penerimaan wahyu sebagai standar eksternal untuk mengelola urusan manusia berdasarkan nilai-nilai permanen dan menyatakan bahwa ini adalah dunia manusia dan manusia memiliki kehendak bebas untuk membuat pilihan mereka sendiri. Tidak ada jalan pintas untuk proses ini dan ini hanya mungkin jika kita pertama-tama memahami al-Quran – jalan yang Allah menginginkan kita untuk memahaminya. Hal ini semua dijelaskan dalam Al-Quran dan undangan ini dialamatkan kepada seluruh umat manusia sepanjang masa.

“العبد” (al-abad) berarti seorang manusia apakah dia merdeka ataupun seorang budak. Belakangan kata ini mulai digunakan dengan arti budak.

Ringkasan dari diskusi terkait dengan istilah ini adalah:

  1. Di manapun ibadat kepada Allah disebutkan, itu bermakna mengikuti al-Quran dengan penerimaan secara penuh dengan penggunaan secara penuh akal dan penalaran manusia. Hal ini akan membawa keyakinan batin dan seseorang akan dapat melihat manfaat terkait dengan mengikuti bimbingan tersebut. Dalam proses menegakkan sebuah sistem, beberapa dalam bentuk mengekspresikan emosi kolektif dalam sebuah jama’ah misalnya katakanlah ritual sholat yang secara fisik menunjukkan keinginan kita untuk mengikuti hukum-hukum Allah yang disebutkan dalam Al-Qur’an. Namun, beranggapan bahwa itu adalah ujungnya, adalah bertentangan dengan ajaran Al-Quran dan ketika melihat secara logis tidak akan pernah bisa terjadi, karena pertemuan ritual berjama’ah sebagaimana yang kita lihat ini, tidak memecahkan masalah kemanusiaan yang diperlukan dengan mengikuti nilai-nilai permanen. Untuk detailnya, lihat topik salat pada judul (Sd-LW). Rukuk dan sujud kepada Allah bermakna bahwa kita menyerahkan diri di depan hukum Allah, dan kita menerima dengan sengaja hukum-hukum Allah. Petunjuk Al-Quran adalah berisi tentang memecahkan masalah-masalah manusia berdasarkan nilai-nilai permanen dengan hanya satu otoritas, yaitu Allah – tidak ada model buatan manusia dan ini adalah yang dimaksud dengan kebebasan yang sesungguhnya.
    Surah Al-Baqrah yang menyatakan ” اسلمت” (aslamtu) dan ” نعبد” (na’budu) bermakna hal yang sama. Hal inilah yang disebut sebagai cara hidup(2:131-133) ditambah kata-kata ” مسلمون”(muslimoon), ” عابدون” (abidoon) dan ” مخلسون” (mukhlisoon) juga telah digunakan dengan makna ini (2:136-138).
  2. Di manapun “طاغوت” (toghuut ) atau kepalsuan disebut, itu berarti kesetiaan manusia kepada nafsu sendiri atau mengikuti perintah manusia lain. Kepatuhan ini mencakup kesetiaan kepada pemerintah yang menindas dan juga termasuk pengajaran dari – yang disebut sebagai- para pemimpin agama. Sebaliknya, beribadah kepada Allah akan berarti mengikuti hukum-hukum Allah dan bukan yang lain.
  3. Di manapun ibadat kepada para dewa dan dewi disebutkan, itu berarti pemujaan takhayul kepada berhala-berhala ini. Kesetiaan kepada mereka adalah sama dengan sujud kepada raja dan ratu.
  4. “عبادالرحمن” (ibaadur rahman) berarti orang-orang yang mengikuti hukum-hukum Allah. Ini adalah mereka yang mencurahkan seluruh energi dan kemampuan mereka sebagaimana yang diarahkan oleh al-Quran. Ini menjadikan makna “إياك نعبد” (iyyaka na’budu) menjadi jelas, yaitu “Kami hanya melakukan Abad Engkau”, atau “Kami hanya sujud kepada hukum-hukum Engkau dan mentaatinya, dan mencurahkan semua energi dan kemampuan kami di jalan yang Engkau telah ditetapkan bagi kami”.

Berdiri dan membungkuk secara bersama-sama dalam ritual sholat adalah manifestasi dari emosi untuk setia menghadap Allah, tetapi ibadat kepada Allah adalah tidak terbatas pada bentuk ritual saja. Ibadat kepada Allah berarti mengikuti hukum-hukum-Nya dalam setiap hembusan nafas kehidupan kita dan dalam seluruh aspek kehidupan kita.

وما خلقت الجن والإنس إلا ليعبدون
Dan aku telah menciptakan Jin dan Ins agar mereka hanya tunduk kepadaku. (51:56)

Hal ini juga harus digarisbawahi di sini bahwa dengan mengikuti atau mematuhi hukum-hukum Allah, manusia akan dapat menikmati kebahagiaan surgawi di dunia ini dan itu menjadikannya mampu naik menuju ke level yang lebih tinggi kepada evolusi di dunia selanjutnya. Jadi ‘Tata Kelola’ atau ‘ketaatan’ memungkinkan manusia untuk memaksakan diri pada nilai-nilai kehidupan yang lebih tinggi atas diri manusia. Sebagaimana dikatakan sebelumnya, ini adalah pembatasan yang dikenakan pada diri sendiri dan tidak dipaksakan oleh faktor eksternal. Dan juga bahwa ibadat disini bukan bermakna sejenis ibadah ritual (atau sesajen) sebagaimana yang dilakukan manusia prasejarah/ primitif, yang takut kepada kekuatan alam, dipaksakan pada dirinya dalam rangka menyenangkan kekuatan-kekuatan tersebut.

Sumber: http://www.qes.no/Lughat/LughatVolum-III.pdf

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Kategori Bahasan

File

%d bloggers like this: