Perbedaan antara “Nabi” dan “Rasul” (Menurut Al-Quran)

“Yang Maha Pemurah, Yang telah mengajarkan Al Qur’an.” 55:1-2

Dengan menanamkan janji Allah pada ayat di atas dalam pikiran kita, seseorang harus ingat bahwa pengajaran Allah adalah pengajaran yang terbaik, dan pengetahuan yang diberikan oleh Allah adalah pengetahuan yang paling akurat. Sebagaimana yang dijanjikan oleh Allah, mereka yang tidak menerima firman Allah dalam AL-Quran, tidak akan memiliki akses untuk memahami Al-Quran. Mereka memiliki penutup di hati mereka dan tuli. 6:25, 17:46 dan 18:57

“Dan siapakah yang lebih dzalim dari pada orang yang telah diperingatkan dengan ayat-ayat dari Tuhannya lalu dia berpaling darinya dan melupakan apa yang telah dikerjakan oleh kedua tangannya? Sesungguhnya Kami telah meletakkan tutupan di atas hati mereka, (sehingga mereka tidak) memahaminya, dan (Kami letakkan pula) sumbatan di telinga mereka; dan kendati pun kamu menyeru mereka kepada petunjuk, niscaya mereka tidak akan mendapat petunjuk selama-lamanya,” 18:57

Salah satu isu yang selalu muncul ketika membahas Al-Quran adalah masalah definisi Nabi dan definisi Rasul. Sebagaimana yang orang beriman akan bayangkan, tidak ada yang bisa mendefinisikan masalah ini lebih baik dari pada Dia yang mengutus mereka berdua (Nabi dan Rasul). Definisi dari Nabi dan Rasul sangat jelas dalam Al-Quran. Sebagian besar ulama, dan para pengikut mereka, bagaimanapun, tidak menerima definisi yang diberikan oleh Allah dan sebagai gantinya menerima definisi yang mereka buat sendiri atau yang diberikan oleh para ulama mereka.

Memilih pengajaran para ulama diatas friman Allah mencerminkan ketidakimanan kepada Allah dan firman-Nya (Al-Qur’an). Hal ini diperingatkan dalam Al-Quran:

“Mereka menjadikan orang-orang alimnya, dan rahib-rahib mereka sebagai tuhan selain Allah,……” 09:31

Definisi dari Allah tentang Nabi dan Rasul.

Dalam ayat 3:81 Allah menggambarkan secara tepat tugas dari Nabi dan tugas dari Rasul. Kedua definisi muncul di tengah-tengah ayat yang sangat penting yang berhubungan dengan janji Rasul:

“Dan (ingatlah), ketika Allah mengambil perjanjian dari para Nabi: “Sungguh, apa saja yang Aku berikan kepadamu berupa kitab dan hikmah, kemudian datang kepadamu seorang Rasul yang membenarkan apa yang ada padamu, niscaya kamu akan sungguh-sungguh beriman kepadanya dan menolongnya”. Allah berfirman: “Apakah kamu setuju dan menerima perjanjian-Ku terhadap yang demikian itu?” Mereka menjawab: “Kami mengakui”. Allah berfirman: “Kalau begitu saksikanlah (hai para Nabi) dan Aku menjadi saksi (pula) bersama kamu”. 3:81.

Muhammad Marmaduke Pickthall 3:81 menerjemahkan sebagai berikut:

“When Allah made (His) covenant with the prophets, (He said): Behold that which I have given you of the scripture and knowledge. And afterward there will come unto you a messenger confirming that which ye possess. Ye shall believe in him and ye shall help him. He said: Do ye agree, and will ye take up My burden (which I lay upon you)in this (matter)? They answered: We agree. He said: Then bear witness. I will be a witness with you.”

(Ketika Allah membuat perjanjian (Nya) dengan para Nabi, (Dia berkata): Perhatikan apa yang telah Aku berikan kepadamu tentang kitab dan pengetahuan. Dan kemudian akan datang kepadamu seorang utusan (Rosul) yang mengkonfirmasikan apa yang kamu semua miliki. Kamu akan percaya kepadanya dan kamu akan membantu dia Dia berkata: Apakah kamu setuju, dan akan kamu ambil beban-Ku (yang Aku bersandar atas kamu) dalam hal ini (materi)?. Mereka menjawab: Kami setuju. Dia mengatakan: maka saksikanlah. Aku akan menjadi saksi dengan kamu). “

Ayat 3:81, adalah di antara banyak ayat lain yang memberikan definisi tentang “Nabi” dan “Rasul”. Jadi, “Nabi” adalah utusan Allah yang diberikan sebuah kitab baru, sedangkan “Rasul” adalah utusan yang ditugaskan oleh Allah untuk mengkonfirmasi Kitab yang ada; ia tidak membawa kitab baru. Menurut Al-Quran, setiap “Nabi” adalah “Rosul,” tapi tidak setiap “Rosul” adalah “Nabi.” Tentu tidak logis dan aneh bila Allah memberikan kitab suci kepada Nabi, kemudian meminta dia untuk menyimpannya secara eksklusif untuk dirinya, seperti yang dinyatakan oleh beberapa “ulama” Islam (2:42, 146, 159).

Definisi Al-Quran tentang Nabi, dan bagaimana semua Nabi diberi Kitab Suci untuk disampaikan, juga ditegaskan pada ayat berikut:

“Manusia itu adalah umat yang satu. (Setelah timbul perselisihan), maka Allah mengutus para Nabi sebagai pemberi kabar gembira dan pemberi peringatan, dan Allah menurunkan bersama mereka Al-Kitab dengan benar, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan. ….”. 2:213

Mereka yang tidak cukup akrab dengan Al-Quran cenderung berpikir bahwa Harun adalah “Nabi” sebagaimana dinyatakan pada ayat 19:53, yang tidak menerima Kitab suci. Klaim ini hanya dapat dilakukan oleh mereka yang tidak percaya pada ayat Al-Quran, karena Allah menyampaikan padaayat 2:213 bahwa semua Nabi dikirimi Kitab Suci. Selain itu, Al-Quran secara jelas menyatakan bahwa Taurat diberikan khusus “untuk Musa dan Harun” (21:48, 37:117).

Dengan kata lain semua Nabi adalah Rasul, tetapi tidak semua Rasul adalah Nabi.

Bukti tambahan dari Al-Qur’an

Kenabian dan kitab suci:

Setiap kali Allah menyebutkan Kenabian dalam Al-Quran, Dia menyebutkan kitab suci. Berikut ini adalah beberapa contoh:

“Tidak wajar bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya Al-Kitab, Al-hikmah dan Kenabian, lalu dia berkata kepada manusia: “Hendaklah kamu menjadi penyembah-penyembahku bukan penyembah Allah.” Akan tetapi (dia berkata): “Hendaklah kamu menjadi orang-orang rabbani, karena kamu selalu mengajarkan Al Kitab dan disebabkan kamu tetap mempelajarinya. ” 3:79

“Mereka itulah orang-orang yang telah kami berikan kepada mereka Al-kitab, Al-hikmah dan Kenabian. Jika orang-orang itu mengingkarinya (yang tiga macam itu), maka sesungguhnya Kami akan menyerahkannya kepada kaum yang sekali-kali tidak akan mengingkarinya.” 6:89

“Dan Kami anugrahkan kepada Ibrahim, Ishak dan Yaqub, dan Kami jadikan Kenabian dan Al Kitab pada keturunannya, dan Kami berikan kepadanya balasannya di dunia; dan sesungguhnya dia di akhirat, benar-benar termasuk orang-orang yang shaleh”. 29:27

“Dan sesungguhnya telah Kami berikan kepada Bani Israel Al-Kitab, Al-hukma dan Kenabian dan Kami berikan kepada mereka rezeki-rezeki yang baik dan Kami lebihkan mereka atas bangsa-bangsa (pada masanya)”. 45:16

“Dan sesungguhnya Kami telah mengutus Nuh dan Ibrahim dan Kami jadikan kepada keturunan keduanya Kenabian dan Al-Kitab, maka di antara mereka ada yang menerima petunjuk dan banyak di antara mereka fasik. 57:26

Rasul yang Nabi dan bukan Nabi yang Rasul:

Contoh pertama untuk Nabi utusan berasal dari 7:157, dan 7:158 di mana Allah menggambarkan Nabi Muhammad sebagai, “Rasul yang Nabi” (arrosuulannabiyya) dan bukan sebagai “Nabi yang Rasul,” dan hal ini bukanlah suatu kebetulan, [Allah tidak melakukan kebetulan]. Alasannya adalah bahwa tidak setiap Rasul adalah Nabi dan oleh karena itu kata ‘Nabi’ digunakan di sini untuk lebih menentukan dan memperjelas deskripsi dari Rosul.

“Mengikuti Rasul, Nabi yang ummi (Muhammad), yang mereka temukan tertulis dalam Taurat dan Injil mereka…” 7:157

“………. Karena itu kamu harus percaya kepada Allah dan Rasul-Nya, Nabi yang ummi, yang percaya pada Allah dan firman-Nya. Ikutilah dia, supaya kamu mendapat petunjuk. ” 7:158
Musa, seorang Rosul yang Nabi:

Pada ayat 19:51, Musa digambarkan oleh Allah sebagai seorang Rosul yang Nabi (Rosulan Nabiyyan), dan bukan sebagai Nabi yang Rosul (Nabiyyan Rosulan).
Ismail, seorang Rosul yang Nabi:

Pada ayat 19:54, Ismail digambarkan dengan kata yang sama, “Rosulan Nabiyyan”.

Alasannya adalah bahwa, tidak setiap Rosul adalah Nabi, tetapi setiap Nabi adalah Rosul, jadi Allah mendefinisikan kata Rosul dengan menambahkan padanya “Nabiyya”. Dengan kata lain, Ismail adalah seorang Rosul dan juga Nabi. Allah tidak membuat kesalahan dan Dia tidak menempatkan firman-Nya dalam urutan sembarangan, itu dimaksudkan untuk berada di urutan ini.

Contoh lain ditemukan dalam Al-Quran untuk menjelaskan deskripsi ini:

Manusia yang rosul:

“Bukankah aku hanya seorang manusia yang rosul (Basharan Rosuulan)” 17:93

Perhatikan, “seorang manusia yang Rosul” dan bukan “Rosul yang manusia”.

Alasannya adalah bahwa tidak setiap Bashar (manusia) adalah Rosul (utusan) sementara setiap Rosul (messenger) di antara kita adalah Bashar (manusia).

Ayat 17:94, menggunakan kata yang sama lagi, manusia yang Rosul (Basharan Rosuulan), bukan (Rosulan Bashara)

Malaikat yang rosul:

“…… Kita akan mengirim kepada mereka dari langit seorang malaikat yang rosul (Malakan Rosuulan)” 17:95

Perhatikan, “seorang malaikat yang rosul” dan bukan “seorang rosul yang malaikat (Rosulan Malaka)”. Alasannya sekali lagi adalah bahwa tidak setiap malaikat itu rosul.

Siddiq yang Nabi:

Pada ayat 19:41, Allah menggambarkan Ibrahim sebagai “Siddiiqqan Nabiyyan (Siddiq yang Nabi)” dan bukan sebagai Nabyyan Siddiqqan, (Nabi yang siddiq). Alasannya adalah bahwa tidak setiap Siddiq adalah Nabi, sedangkan setiap Nabi adalah Siddiq.

Jika Allah akan mengatakan, Ibrahim adalah seorang Nabbyan Siddiqua (Nabi yang siddiq), ini menunjukkan bahwa tidak setiap Nabi itu siddiq sementara setiap siddiq adalah seorang Nabi.

Pada ayat 19:56, Allah menggambarkan Nabi Idris dengan cara yang sama, sebagai Siddiiqqan Nabyya (Siddiq yang Nabi).

Tidak ada di seluruh Al-Quran Allah menggunakan istilah-istilah ini dalam urutan sebaliknya.  Allah tidak pernah menggambarkan Nabi sebagai Nabi yang Rosul (Nabbyan Rosula), atau Nabi yang siddiq (Nabiyyan Siddiqua) dalam Al-Quran.

“Seorang Rosul atau seorang Nabi”:

Mungkin salah satu indikasi kuat dalam Al-Quran bahwa kata Nabi dan Rasul tidak memiliki arti yang sama, ditemukan dalam ayat berikut:

“Dan Kami tidak mengutus sebelum kamu seorang rasul pun dan tidak (pula) seorang nabi, melainkan apabila ia mempunyai sesuatu keinginan, syaitan pun memasukkan godaan-godaan terhadap keinginan itu, Allah menghilangkan apa yang dimasukkan oleh syaitan itu, dan Allah menguatkan ayat-ayat-Nya. Dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana,” 22:52

Jika kata Nabi dan Rasul memiliki arti yang sama, Allah tidak akan mengatakan “seorang Rosul atau seorang Nabi”, bukan? Jika kedua kata itu mempunyai arti yang persis sama, maka menyebutkan salah satu dari mereka mungkin sudah cukup.

Jadi Al-Quran adalah jelas bahwa setiap Nabi adalah Rosul tetapi tidak setiap Rosul adalah seorang Nabi, misalnya para rosul/ utusan ratu Balqis (27:35).

Sekarang kita memiliki definisi Nabi dan Rasul dari Allah swt sendiri, Guru dari Al-Quran, tidak ada pendapat ulama yang bisa mengubah fakta ini. Namun demikian, kita semua bebas untuk memihak kepada Allah atau kepada para ulama. Generasi sebelum kita membuat pilihan yang salah dan digambarkan oleh Allah dalam Al-Quran sebagai berikut:

“Mereka telah menjadikan pemimpin agama mereka dan ulama sebagai tuhan, bukannya Allah…” 9:31.

Post a comment or leave a trackback: Trackback URL.

Comments

  • ihban  On October 27, 2010 at 4:24 pm

    maaf, untuk mslh prbedaan nabi dan Rasul tolong mas kembali lihat QS. 22:75 dan 33:38-40
    jadi setiap nabi tu rasul tetapi tidak setiap Rasul nabi karena malaikat jga Alah nyatakan sbgai Rasul..!
    Terima kasih..

    • Muslim saja  On October 27, 2010 at 5:07 pm

      Coba dibaca ulang, di bagian bawah ada tertulis berikut:

      Jadi Al-Quran adalah jelas bahwa setiap Nabi adalah Rosul tetapi tidak setiap Rosul adalah seorang Nabi, misalnya para rosul/ utusan ratu Balqis (27:35).

  • Amy  On October 27, 2010 at 6:31 pm

    Bagaimana anda menkonformasi ayat tentang rasul dan kitab berikut :
    (57:25) Sesungguhnya Kami telah mengutus rasul-rasul Kami dengan membawa bukti-bukti yang nyata dan telah Kami turunkan bersama mereka Al Kitab dan neraca (keadilan) supaya manusia dapat melaksanakan keadilan….
    (4:136) Wahai orang-orang yang beriman, tetaplah beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan kepada kitab yang Allah turunkan kepada Rasul-Nya….

    • Muslim saja  On October 27, 2010 at 7:58 pm

      Berarti itu Rasul yang Nabi.

  • Amy  On October 28, 2010 at 9:55 pm

    Sebagian besar ulama mengatakan derajad Rasul lebih tinggi dari Nabi, pada kenyataanya yang diperintahkan untuk ditaati adalah rasul bukan nabi, taatlah Allah dan RasulNya.

    Tanggapan anda?

    • Muslim saja  On October 29, 2010 at 5:19 am

      Seuaih ini saya belum menemukan ayat yang menyatakan hal demikian. Justru saya menemukan ayat agar kita tidak membeda-bedakan mereka:

      2:136 Katakanlah (hai orang-orang mukmin): “Kami beriman kepada Allah dan apa yang diturunkan kepada kami, dan apa yang diturunkan kepada Ibrahim, Ismail, Ishak, Yakub dan anak cucunya, dan apa yang diberikan kepada Musa dan Isa serta apa yang diberikan kepada nabi-nabi dari Tuhannya. Kami tidak membeda-bedakan seorang pun di antara mereka dan kami hanya tunduk patuh kepada-Nya”.

      2:285 Rasul telah beriman kepada Al Qur’an yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, demikian pula orang-orang yang beriman. Semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya dan rasul-rasul-Nya. (Mereka mengatakan): “Kami tidak membeda-bedakan antara seseorang pun (dengan yang lain) dari rasul rasul-Nya”, dan mereka mengatakan: “Kami dengar dan kami taat”. (Mereka berdoa): “Ampunilah kami ya Tuhan kami dan kepada Engkaulah tempat kembali”.

      3:84 Katakanlah: “Kami beriman kepada Allah dan kepada apa yang diturunkan kepada kami dan yang diturunkan kepada Ibrahim, Ismail, Ishak, Yakub, dan anak-anaknya, dan apa yang diberikan kepada Musa, `Isa dan para nabi dari Tuhan mereka. Kami tidak membeda-bedakan seorang pun di antara mereka dan hanya kepada-Nya-lah kami menyerahkan diri.”

      4:152 Orang-orang yang beriman kepada Allah dan para rasul-Nya dan tidak membeda-bedakan seorang pun di antara mereka, kelak Allah akan memberikan kepada mereka pahalanya. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

  • Amy  On October 30, 2010 at 3:11 am

    Seorang muslim ada yang mengatakan bahwa; seorang utusan/nabi akan disebut Rasul manakala sedang menyampaikan wahyu yang diterimanya, manakala sedang tidak menyampaikan wahyu tsb maka beliau hanyalah manusia biasa. Ini agak aneh karena seakan jabatan Rasul Allah tsb seperti “bongkar pasang”

    tanggapan anda?

    • Islam saja  On September 10, 2012 at 6:14 am

      Perbedaan Nabi dengan kita terutama adalah karena Nabi menerima wahyu kitab suci sedangkan kita tidak. Nabi dan kita sama-sama harus mengikuti wayhu tersebut sesuai pemahaman terhadap isi wahyu tersebut.
      Itulah mengapa ketika salah penerapan Nabi ditegur oleh Allah, karena beliau contoh.

  • Iwan Abdurahman  On June 14, 2012 at 10:10 am

    Dalam quran sering disebutkan “rosul dari kalangan mereka sendiri” maksudnya manusia utusanNYA yaitu nabi, sedangkan sering juga dalam quran disebutkan rosuluna yg dimaksud adalah malaikat utusan. Jadi tegasnya rosuluna bisa berasal darimanusia dengan katam nabiyin-nya Muhammad dan juga bisa (bahkan seringnya) dari Malaikat. Dalam Quran tidak ada katham rosuluna. Lantas tugas Jibril apa dong setelah kenabian Muhammd “dinonaktifkan/pensiun dini?”.

  • Satya  On June 4, 2013 at 9:34 am

    Waduh yg trahir kok prtanyaany mrost gt
    pdhal rateny smakit naik lo
    mf ni sya mmg g bnyk tw dn fahm Qur’an kya mas2 diats
    tp sya sepaham lo styp nabi itu rosul dn rosul tdk pasti nabi
    cos sma2 utusan
    rosul pun g psti nabi
    krn bs dri golongn manusia malaikt air angn bhkn hewan
    sy liat di surt fil (gajah)
    wa ARSALA alaihm toiron ababil
    dan Dia (Allh) MENGUTUS kpd mereka burung yg brbondg2
    nah lo, burung ja jd rosul tu
    Hak Mutlak Allh MENGUTUS siapapun dan dri golongan apapun
    lo mg salh, ayt ini salah dong.lo salh hpus j.da yg brni ngpus surt fil gk.
    Mf lo ndak sopan

  • ALFRED REVOLINO  On June 11, 2013 at 11:25 pm

    MENURUT AL BAQARAH 97-98 MALAIKAT JIBRIL GA PENSIUN TUH

    • Islam saja  On August 18, 2013 at 6:05 am

      Maksudnya? Akan ada wahyu dan Kitab suci lagi?

      • ahsh  On January 31, 2014 at 7:16 am

        setiap rasul adalah nabi
        setiap nabi belum tentu sebagai rasul
        hal ini sesuai dngn hadits tentang jumalah nabi dan rasul…
        dalam riwayat Abu Umamah,
        bahwa Abu Dzar bertanya kepada Nabi
        shallallahu ‘alaihi wa sallam : “Berapa
        jumlah persis para nabi.” Beliau
        menjawab:
        “Jumlah para nabi 124.000 orang, 315
        diantara mereka adalah rasul. Banyak
        sekali.” (HR. Ahmad no. 22288 ).
        jika dikatakn setiap nabi adlh rasul maka jmlh nabi dan rasul akan sama
        Allahu a’lam

  • joe  On July 26, 2014 at 5:53 am

    kasian..nabi dan rasul aja jelaskan nya jelimet…ini kl kitab copasan ya begini ini…

    • Islam saja  On August 17, 2014 at 11:47 am

      Berilah sharing pendapat/ analisis yang lebih baik ke sini kalau uraian di blog ini anda anggap salah. Dipersilahkan.

    • Islam saja  On September 4, 2014 at 6:45 am

      Betul, memang hasil copas ayat sana ayat sini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: